Itil Practitioner
agen sbobet
.. .. .. ..

Anisa, Ibuku yang Nakal bag. 5 – Cerita Tante, Cerita Hot, Cerita dewasa

Thursday, July 16th, 2015 - Bugil, Hot, Video
Itil Support
 
Cerita panas | Cerita Hot | Cerita dewasa – Anisa, Ibuku yang nakal bag. 5
“Duh.. kalian sampai kapan sih di sini terus? Katanya tadi udahan, Tante mau masak makan malam dulu ini.. udahan yah?” kata Anisa yang masih asik mengeringkan rambutnya dengan handuk.

“Bentar tante, beneran terakhir kok..”

“Ampun deh Tante sama kalian.. ya udah.. dasar buas” kata Anisa sambil melepaskan celana dalamnya lagi, padahal dia baru saja selesai mandi dan baru saja ingin mengenakan pakaiannya. Sontak mereka bersorak kegirangan melihat aksi Anisa yang akhirnya mau membuka celana dalamnya itu.

“Hehe.. gitu dong tante.. duh.. wanginya badan tante, jadi gak tahan nih pengen genjotin, pasti enak.. hehe” kata salah satu mereka sambil menciumi harumnya rambut Anisa yang masih basah dan dengan lancangnya mengocok batang kemaluannya sendiri di depan Anisa, sungguh mesum.

“Emangnya kalian apa yang dari kemarin gak mandi, bau gitu badannya.. tambah dekil aja tuh badan kalian.. hihi”
“Biarin dekil, yang penting kontol kita bisa puas ngaduk-ngaduk memek tante, hehe…”
“Dasar kalian.. hmm.. kalau ntar tante yang mandiin masih mau nolak?” tawar Anisa menggoda dengan senyum manis.

“Wah.. iya deh kalau gitu tante.. hehe”
“Dasar, kalau itu kalian cepat. Tapi kan kalian berlima, ditambah Niko jadi berenam, ntar malah tante yang jadinya dimandiin peju sama kalian, gak jadi deh..” kata Anisa pura-pura membatalkan mencoba memancing reaksi mereka.

“Yaah.. enak aja gak jadi..” Salah satu dari mereka langsung merundukkan badan Anisa dan menyetubuhi vagina Anisa dari belakang.
“Nggmmhh.. kamu ini.. main tusuk.. ajah..” kata Anisa pura-pura kesal ke remaja itu, tapi ia tetap menikmati perlakuannya. Pria itu dengan wajah kenikmatan menggenjot vagina Anisa dari belakang dengan posisi berdiri, tangannya juga bermain di buah dada Anisa meremas-remasnya sesuka hatinya, yang tentu saja membuat air susu Anisa lagi-lagi terbuang percuma.

“Tante.. Windynya kok gak marah ya mamanya kita entotin kasar gini? Hehe..” kata orang yang sedang menggenjot Anisa ini karena menyadari ternyata Windy melihat ke arah mamanya yang sedang disetubuhi itu. Mungkin Windy heran air susu mamanya yang jadi makanannya selama ini malah dibuang-buang gitu. Tapi Anisa malah tertawa karenanya dan tetap membiarkan tangan liar remaja tersebut tetap di dadanya.

“Huu.. tau dari mana kalian, Windynya marah tuh.. iya kan cayang? Masa mama.. kamu dientotin gini? Ayo Windy marahin mereka.. ayo.. kalau perlu aduin mereka ke Papa.. hihi” lagi-lagi Windy yang tidak mengerti apa yang dikatakan mamanya itu hanya bisa tertawa karena menganggap mamanya sedang bercanda padanya.

“Ihh.. Windy, kamu kok malah ketawa sih..” kata Anisa pura-pura sebal, para remaja di sana malah ikut tertawa karenanya. Pria ini melanjutkan lagi menyetubuhi istri orang itu dengan buasnya di depan anak-anaknya itu, sedangkan yang lain setia antri menunggu sambil menggerepe-gerepe badan Anisa.

“Cepetan lo kampret, gue udah gak sabar nih ngentotin ni cewek” kata pria disana kasar yang sepertinya sudah tidak sabaran mengantri.
“Berisik lo njing.. gue belum selesai nih pejuin ni memek, pengen gue bikin hamil nih istri orang.. huahaha” balas orang yang menyetubuhi Anisa tidak kalah kasarnya. Memang pergaulan teman-teman Jaka ini sungguh kacau sekali, mereka memang sudah terbiasa berkata kasar begitu dalam kesehariannya. Mereka lebih mirip preman dan berandalan meski status mereka masih pelajar SMA, itu memang karena kebiasaan mereka yang doyan malakin orang, cabut dan tawuran, ditunjang dengan wajah mereka yang sudah ancurnya dari sana.

“Hush.. kalian ini.. nggh.. omongannya kasar dan jorok amat, ntar anak-anak tante terpengaruh.. Niko kamu jangan tiru mereka ya sayang?” kata Anisa tersenyum ke Niko yang dari tadi hanya kebagian melihat saja.

“Huahaha.. baru sadar gue ada dia di sini. Niko, makasih yah nyokap lo.. gue hamilin boleh yah?” boleh dong.. huahaha” Niko hanya diam dengan sedikit nyengir mendengar omongan pria itu.
“Jangan diam aja lo njing!! Jawab!! gue hamilin yah mama lo ini?” tanyanya lagi membentak hingga membuat Niko tersentak kaget.
“Hush.. Jangan kasar gitu ah kamu ke anak tante, tante gak suka.. Niko, ditanyain tuh.. jawab dong sayang..”

“Ngg… b..boleh” jawab Niko yang sebenarnya membolehkan hanya karena ketakutan, Anisa hanya tersenyum kecil mendengar jawaban anaknya.
“Hehe.. gitu dong.. gue bakal bikin mama lo hamil huahaha”
“Enak aja lo yang hamilin, gue mestinya.. udah untung gue ajak lo semua kemari, kalau gak lo pada cuma bisa ngentotin perek murahan” kata Jaka yang tidak mau kalah.

“Hihi.. apa-apan sih kalian, berebutan gitu pengen hamilin tante.. gak pengen sia-siain kesempatan yah kalian? Huuu… berhadapan dulu ya sama Om.. hihi” tentu saja mereka tidak ingin menyia-nyiakan kesempatan ini, kapan lagi bisa menyetubuhi istri orang secantik Anisa, apalagi sampai memiliki anak dari Anisa.
“Ayok.. mana sini suami tante kita hajar rame-rame.. huahaha” kata mereka yang terdengar sangat menghina.
“Ckckck.. beraninya keroyokan, emang dasar preman kampung kalian.. Udah ah.. lepasin dulu, katanya mau mandi kan?”

“Ntar aja deh tante.. bisa diatur itu.. tapi ntar saya pejuin lagi yah memek tante? Boleh kan Anisa sayang? Hehe..” katanya kurang hajar hanya memanggil nama.
“Tuh kan.. kalian ini memang.. iya-iya, pejuin deh rahim Anisa ini sesuka hati kalian, puas? Dasar.. Kalau Tante beneran hamil dari kalian bisa repot ini, soalnya suami tante gak tahu mesti menghajar siapa di antara kalian? Hihihi..” kata Anisa yang masih saja bercanda tapi tetap nafsuin, membuat remaja yang sedang menggenjot Anisa makin nafsu dan mempercepat adukan penisnya sehingga membuat Anisa merintih-rintih karenanya.

“Ngmmhh.. awhh.. sakit.. duh.. pelan-pelan dong sayang..”
“Oughh.. ahh.. gila, sedap bener nih memek..” racau pria itu. Mereka terus bersenggama dengan hebatnya. Anisa sendiri malah masih tetap berusaha sesekali tersenyum ke bayinya Windy yang masih saja asik memperhatikan dirinya itu, seakan memperlihatkan mamanya yang sedang berselingkuh dan disetubuhi orang dengan kasar ini adalah hal yang biasa.

Dengan masih disetubuhi dari belakang, Anisa lalu bertopang dengan kedua tangannya pada tempat tidur di dekat Windy terlentang, sehingga kini Windy berada persis disebelah mamanya yang sedang disetubuhi dengan kasarnya ini.
“Kamu.. ngghh.. udah pintar ya cayang ngghh.. gak ngangguin mama ngentot lagi.. Udah biasa ya kamu liatin mama ginian? Ngghh.. Sayang banget kamu masih kecil, kalau gak kan bisa ikutan ngewe bareng mereka.. hihi” kata Anisa sambil menggelitik-gelitik badan Windy. Sungguh gila omongan Anisa bicara seperti itu ke anaknya ini.

“Haha.. iya tuh, ntar kamu bisa ngerasain ‘susu kental’ kita kaya mama kamu ini.. cepat gede makanya..” potong pria disana ikut-ikutan.
“Huu.. maunya kalian, mereka nakal yah cayang? Masa udah ngentotin mamanya, kamunya nanti juga mau dientotin.. padahal kan masih belasan tahun lagi.. hihi”
“Gak apa tante.. bakal kita tungguin kok… mamanya aja cantik gini, pasti anaknya juga..”
“Gombal kalian, gak janji ya.. haha”
Pria yang tidak sabar kini ikutan naik ke atas ranjang dan memposisikan penisnya dii depan mulut Anisa, lalu dengan seenaknya memaju mundurkan penisnya ke mulut wanita cantik ini, sehingga Windy kini melihat mamanya disetubuhi depan belakang dari jarak sedekat ini.

“Plop” bunyi mulut Anisa yang melepaskan penis itu.
“Ntar kalau kamu mau semprot di mulut tante bilang-bilang ya.. ntar peju kamu kena Windy, bisa bau peju dia nanti.. hihi” Pria itu hanya tersenyum dan kembali membenamkan penisnya lagi ke mulut Anisa. Anisa kembali disetubuhi depan belakang dengan kasarnya di depan anaknya ini, bahkan saat mulutnya tersumpal penis pun dia juga sering tersenyum melirik ke Windy dan menggelitik-gelitik anaknya itu.

“Tante.. mau keluar.. arrggghh… Terima peju saya tante.. moga hamiil” racaunya.
“Saya juga tante..” kata pria yang menggenjot mulut Anisa. Anisa berusaha agar tetap menahan penis itu di dalam mulutnya sambil melirik tersenyum pada pria di depannya ini.
“Croot.. croott” Sperma pria itu pun keluar dengan banyaknya di dalam mulut Anisa berbarengan dengan yang tumpah di vaginanya. Akhirnya mereka melepaskan penis mereka dari sarang-sarangnya.
“Anyir banget peju kamu, agak kuning lagi.. makan apa sih kamu? ueekk.. mau lihat tante telan juga nih?” kata Anisa setelah menumpahkan sperma itu ke tangannya.
“Iya dong tante, sayang kalo buang-buang”
“Dasar kamu.. nih liat deh” Anisapun memasukkan lagi sperma itu ke mulutnya, memperlihatkan sperma di mulutnya itu dan akhirnya menelannya.
“Ehem.. duh.. Eneg tante nelannya, peju kamu yang paling anyir yang pernah tante telen.. jadi bau gini seruangan, iya kan Windy? Kamu juga kebau kan cayang?”

“Udah? Puas kan kalian?” kata Anisa sambil membersihkan sisa-sisa sperma disela bibirnya.
“Kita belum tante.. “ kata pria lain yang belum dapat bagian.

“Huh.. gak ada habisnya kaliannya.. hihi.. ya udah sini.. langsung sekali tiga aja” tantang Anisa dengan telunjuknya. Merekapun langsung menyerbu Anisa, batang-batang penis mereka yang sudah tegang dari tadi berusaha untuk masuk ke masing-masing lubang Anisa, ketiga lubang Anisa kini kembali dipenuhi penis, dan tetap mereka lakukan di samping Windy!! Suara desahan dan racauan vulgar merekapun terdengar bersahutan. Ya.. Windy masih saja diperdengarkan kata-kata vulgar, diperlihatkan adegan mesum mamanya, bahkan sampai diakrabkan dengan bau peju. Entah apa yang terjadi pada anaknya ini besok.

“Klentanggg!! Klentenggg!!” tiba-tiba suara gaduh dari bawah mengagetkan dan menghentikan aktifitas mesum ria mereka yang sedang asik-asiknya.

*********

Bersambung ke Part 6

CERITA HOT BERGAMBAR DAN SEKSI

Incoming search terms:

  • cerita hot mama
  • cerita hot bersambung
  • cerita ngentot mama
  • ngintip mama ngentot
  • Cerita ngintip mama ngentot
  • Cerita ngintip ngentot
  • ngentot mama rame rame
  • cerita dewasa ibuku
  • cerita dewasa mamaku nakal
  • cerita ngentot mama rame rame
Anisa, Ibuku yang Nakal bag. 5 – Cerita Tante, Cerita Hot, Cerita dewasa |
Itil Reviews
jandamesum
| 4.5